Loading...

Menjawab Tohmahan Ustaz Zamihan Al-Ghari (7/7)

5,587 views

Loading...

Loading...

Loading...

Rating is available when the video has been rented.
This feature is not available right now. Please try again later.
Published on Aug 19, 2008

"Ya Tuhan kami, Tuhan yang di langit! Engkau mensucikan namaMu (juga) urusanMu yang di langit dan di bumi. Sebagaimana halnya rahmatMu di langit itu, maka jadikanlah pula rahmatMu itu di bumi. Ampunilah dosa-dosa dan kesalahan kami. Turunkanlah suatu rahmat dari antara rahmatMu dan suatu kesembuhan dari kesembuhan yang datang dariMu atas penyakit ini, hingga benar-benar sembuh". HR. Abu Daud & Ahmad.

"Dari Ibn Mas'oud berkata: Bersabda Rasulullah sallallahu 'alaihi wa-sallam: 'Arasy itu berada di atas air dan Allah berada di atas 'Arasy. Tidak satupun dari amal kamu yang tersembunyi dari pengetahuanNya. Dan pada riwayat yang lain: Dia Mengetahui apa yang kamu kerjakan". HR. Abu Daud, Abdullah bin Ahmad, Tabrani, Baihaqi.

"Tidakkah kamu mahu percaya kepada aku sedangkan aku dipercayai oleh Yang di langit (Allah yang di langit)". HR. Bukhari.

Pengertian (فِى السَّمَآءِ) "Di langit" ialah (عَلَى السَّمَآءِ) "Di atas langit" bukan meliputi semua langit sebagaimana penjelasannya dari hadis: "Sesungguhnya Allah Menulis segala ketentuan yang berada di sisiNya di atas 'Arasy". HR. Bukhari dan Muslim.

Hadis di atas menjelaskan Allah berada di atas 'ArasyNya bukan meliputi 'Arasy. Hadis ini diperkuat oleh firman Allah Subhanahu wa-Ta'ala: "Tuhan Yang Maha Pemurah, bersemayam di atas 'Arasy". (QS. Taha, 20:5).

Ayat ini menjelaskan bahawa Allah di atas 'Arasy bukan meliputi 'Arasy atau meliputi seluruh langit: "Dan Dia berkehendak menuju langit". (QS. Al-Baqarah, 2:29).

Menurut al-Baghawi yang dinukil dari Ibn Abbas dan ramai lagi para mufassir, bahawa apabila memperkatakan tentang (di mana Allah) mereka hanya berpegang pada lahir lafaz "Istawa" (استوى) "bersemayan di atas 'Arasy dan 'ArasyNya di langit".

Menyerahkan kepada ilmu Allah bagaimananya keTinggian Allah 'Azza wa-Jalla yang sebenarnya. (Lihat: القواعد الْمُثْلَى فى صفات الله واسكائه الحسنى Hlm. 58. Uthaimin.)

Allah mempunyai zat "Jisim". Namun, zat Allah Yang Maha Esa tidak menyerupai zat makhlukNya, kerana Allah Subhanahu wa-Ta'ala telah firmanNya: "Tiada sesuatu yang menyerupaiNya", "Dan tidak ada seseorangpun yang setara denganNya". (QS. Al-Ikhlas, 112:4).

Kesepakatan Ahli Sunnah wal-Jamaah berakidah para Salaf al-Ummah meyakini firman Allah di bawah ini tanpa tamsil, tasybih, ta'wil, tahrif dan takyif. Firman Allah: اَلرَّحْمَنُ عَلَى الْعَرْشِ اسْتَوَى. "Allah bersemayam di atas 'ArasyNya",

Ummi Salamah radiallahu 'anha berkata: "Al-Istiwa (bersemayam) itu tidak majhul (maklum/diketahui), caranya pula tidak diketahui (majhul) namun berikrar (berpegang) dengannya adalah keimanan dan menentangnya (tidak percaya bahawa Allah bersemayam) adalah kufur". ( Lihat: علاقة الاثبات والتفويض بصفات رب العالمين hlm. 32. Redza bin Nu'san Mukti. Dikeluarkan juga oleh al-Lalakaii dalam شرح صول السنة)

Imam Malik ditanya tentang maksud ayat: اَلرَّحْمَنٌ عَلَى الْعَرْشِ اسْتَوَى Beliau menjawab: "Al-Istiwa adalah sesuatu yang telah dimaklumi, (mempertanyakan) bagaimana (bentuk, rupa dan keadaannya) adalah mempertanyakan sesuatu yang majhul (tidak diketahui), mengimani perkara tersebut adalah wajib dan mempersoalkannya adalah merupakan suatu yang bid'ah". (Al-Akidah al-Wasitiyah. Ibn Taimiyah. Syarah Soleh Fauzan al-Fauzan. Hlm. 14.)

"Dan Kursi Allah meliputi langit dan bumi dan Allah tidak merasa berat memelihara keduanya dan Dia (Allah) Maha Tinggi lagi Maha Agung". (QS. Al-Baqarah, 2:255).

"Sucikanlah nama Rabbmu Yang Paling Tinggi". (QS. Al-A'la, 87:1).

"Sesungguhnya Allah itu Maha Tinggi lagi Maha Besar". (QS. An-Nisa, 4:34).

"(Kuasa Allah) yang demikian itu adalah kerana sesungguhnya Allah, Dialah (Rabb) yang Hak dan sesungguhnya apa saja yang mereka seru selain Allah, itulah yang batil. Dan sesungguhnya Allah, Dialah yang Maha Tinggi lagi Maha Agung". (QS. Al-Haj, 22:62).

"Yang Maha Mengetahui semua yang ghaib dan yang nyata (yang nampak atau yang lahir), Yang Maha Agung lagi Maha Tinggi". (QS. Ar-Ra'ad, 13:9).

"Sehingga apabila telah dihilangkan ketakutan dari hati mereka, mereka berkata: Apakah yang telah difirmankan oleh Rabbmu, mereka menjawab: (Perkataan) yang hak (benar). Dan Dialah Yang Maha Tinggi lagi Maha Agung". (QS. Saba', 34:23).

"Sesungguhnya Dia (Allah Subhanahu wa-Ta'ala) Maha Tinggi lagi Maha Bijaksana". (QS. Asy-Syura, 42:51).

  • Category

  • License

    • Standard YouTube License

Loading...

When autoplay is enabled, a suggested video will automatically play next.

Up next


to add this to Watch Later

Add to

Loading playlists...