Loading...

Jalan Braga Bandung Di Suatu Malam

80,076 views

Loading...

Loading...

Loading...

Rating is available when the video has been rented.
This feature is not available right now. Please try again later.
Uploaded on Jul 26, 2008

Jalan Braga Bandung Di Suatu Malam
__________________________________________

Braga, Masa Kini
Seiring dengan perjalanan waktu, kejayaan Jalan Braga lambat laun mulai me-redup. David menyebutkan perubahan drastis kawasan ini sangat terasa antara tahun 1970-1980-an. Paradigma pembangunan yang digembor-gemborkan oleh penguasa kala itu membuat kawasan Jalan Braga semakin semrawut dan rusak.
Menurut David B.Sediono, sebelum tahun 1970-an ada pakem yang sangat dipatuhi. Di antaranya pemilik bangunan tidak boleh membangun gedungnya lebih dari 2 lantai. "Selepas tahun 1970-an, dengan alasan pembangunan, gedung-gedung dibongkar dan di-bangun semaunya sendiri. Akibatnya Jalan Braga justru semakin semrawut," jelasnya.
Alhasil dari sekitar 150-an bangunan yang ada, tinggal 50 persen saja yang masih berwajah asli. Sementara 25 persen lainnya telah direnovasi menurut selera modern. Yang ironis, 25 persen lainnya justru dibiarkan terbengkalai. Tercatat sekitar 25 gedung yang kini seakan tak bertuan lagi
David B.Sediono mengungkapkan, ada sebuah BUMN yang memanfaatkan sebuah bangunan sebagai gudang. "Bangunan eks Butik Au Bon Marche itu padahal punya nilai sejarah penting. Di gedung itu dulu pemerintah Indonesia menyimpan arsip-arsip geologi penting agar tidak jatuh ke Belanda," katanya.
Kondisi gedungnya punya seakan tak tersentuh perawatan. Beberapa bagian bahkan mulai lapuk di makan usia. Menurut David B. Sediono, dirinya sebenarnya telah berusaha meminta agar BUMN si empunya gedung memperhatikan dan merawat ge-dung tersebut. Tapi sampai detik ini perhatian yang diharapkan tak digubris.
Denyut nadi perekonomian sekarang memang masih terasa di Jalan Braga. Ada toko kue, bank, restoran, toko pakaian hingga perkantoran. Namun denyut nadi Jalan Braga jauh berbeda dibandingkan di era jayanya dulu.
Yang menarik justru fenomena di ujung utara Jalan Braga. Selepas perempatan Jalan Braga-Suniaraja, detak kawasan ini semakin kencang mulai malam hingga dini. Kehadiran rumah karaoke, kelab malam serta tempat billiard memang membuat kawa-san ini lebih hidup dibandingkan bagian lain di Jalan Braga.
Namun kehadiran tempat hiburan ini justru membuat pamor Jalan Braga menjadi jelek. Imej Jalan Braga kini tak lebih dari sebuah lokalisasi prostitusi terselubung. "Sejak zaman Belanda yang namanya Jalan Braga selalu bersih dari prostitusi. Tapi sejak tahun 1980-an saat banyak tempat hiburan malam diijinkan dibuka, Jalan Braga seakan tak lagi bersih dari keliaran wanita penggoda," ungkap David B. Sediono.
Sebenarnya kawasan Jalan Braga ini masih memiliki nama besar untuk dikembangkan sebagai obyek pariwisata. Dengan syarat penataan ulang harus dilakukan di kawasan ini.
Salah satu pihak yang peduli terhadap kawasan Jalan Braga adalah Bandung Heritage. David B.Sediono yang juga adalah Ketua Proyek Braga Bandung Heritage, mengatakan, pihaknya telah menawarkan konsep revitalisasi Jalan Braga seperti semula.
Jalan Braga akan dikembalikan fungsinya seperti dulu lagi. Dengan melakukan pe-nataan usaha dan bangunan yang ada. Diakui David B. Sediono untuk mewujudkan konsep ini tidaklah mudah.
Pemkot Bandung sendiri bersama investor telah mempunyai rencana sendiri. Di salah satu eks bangunan yang ada, mereka berencana membuat Braga City Walk. Penataan versi mereka adalah dengan membangun hotel berbintang, apartemen serta twin tower untuk menghidupkan kembali kawasan Jalan Braga.
Pembangunan Braga City Walk ini ada kaitannya dengan rencana penyelenggaraan ulang tahun Konperensi Asia Afrika Tahun 2005 yang kemungkinan besar diselenggarakan di Kota Bandung. Namun penataan de-ngan Braga City Walk ini dinilai tidak efektif.
Menurut David B. Sediono, keberadaan Braga City Walk justru akan membuat Jalan Braga makin semrawut. Infrastruktur yang ada sama sekali tidak mendukung. Termasuk kondisi jalan yang sangat sempit yang berp-o-tensi menimbulkan kemacetan. Kemudian ketiadaan lampu penerangan jalan di malam hari yang sangat minim saat ini serta keterbatasan sarana air bersih.
(SH/didit ernanto/saufat endrawan)

Info CVSK yang berlokasi di Bandung bisa di klik http://www.kencanaonline.com

Loading...


to add this to Watch Later

Add to

Loading playlists...